Cara Merawat Burung Trucukan Anakan dari Lolohan hingga Berkicau

Dari sekian banyak kicau mania Indonesia, memelihara anakan burung trucukan yang masih di bantu loloh menjadi pilihan tersendiri, karena memiliki kepuasan tersendiri ketika di rawat, apalagi nantinya burung di rawat tersebut mampu gacor seperti yang di inginkan.

Selain harganya lebih murah dari yang sudah dewasa, anakan burung trucukan yang masih di loloh nantinya akan mudah untuk di jinakan dan di bentuk sesuai dengan keinginan pemiliknya.

Namun, memang untuk membuat burung tumbuh hingga dewasa dan bisa gacor butuh waktu untuk mejalani perawatan yang tepat dan rutin setiap harinya, sehingga burung yang masih lolohan dewasa dan gacor seperti yang di inginkan oleh pemiliknya.

Perbedaan Anakan Burung Trcukan Jantan dan Betina

Jika anda tertarik memelihara trucukan karena suaranya, maka bisa memilih burung trucukan yang berjenis kelamin jantan, karena suara kicauannya lebih bagus dari betina.

Baca Juga : Cara Merawat Trucukan Agar Ngegaruda

Untuk ciri-ciri burung trucukan jantan diantaranya :

  • Ketika di kasih makan, mulutnya akan di buka lebar dan terlihat agresif
  • Ukuran tubuhnya lebih bongsor atau lebih besar dari betina
  • Ketika minta makanan atau pada saat akan di loloh, suaranya terdengar nyaring
  • Rongga mulut jantan trucukan terlihat lebih merah
  • Tatapan matanya tajam, tidak terlihat sayu seperti ngatuk

Cara Merawat Anakan Burung Trucukan

Dalam perawatan anakan burug trucukan yang masih bantu loloh, perlu di sesuaikan dengan umurnya, mulai dari umur di bawah 1 minggu hingga burung bisa makan sendiri.

  1. Kandang Anakan Burung Trucukan

Untuk Kandang trucukan anakan yang masih menggunakan sarang, maka yang pertama di perhatikan adalah kehangatan dan kelembaban sarangnya.

Untuk mengatur kehangatan yang  cocok untuk anakan trucukan bisa menggunakan lampu 5 watt, dengan  kehangatan sekitar 37 – 38 derajat Celsius.

Baca Juga : Perawatan Trucukan Malas Bunyi

Dan untuk menjaga kelembabannya, bisa menggunakan handuk basah atau handuk lembab, dengan kelembaban sekitar 60 – 70 %, agar piyik burung trucukan tidak keluar dari sangkarnya.

Ketika burung sudah berumur sekitar 2 minggu, biasanya burung sudah bisa bertengker, dan sediakan tenggeran dengan ketinggian yang tidak terlalu tinggi, untuk menghindari burung jatuh, dan bagian bawah sangkarnya di lapisi kertas/Koran/, agar burung tidak terjepit di jeruji sangkar bawah.

  1. Pakan Burung Trucukan Anakan

Untuk makanan piyik trucukan bisa memberikan pakan dari kroto segar, jangkrik bagian perut ( bagian kepala dan kakinya di buang saja ), dan juga memberikan voer.

Terlebih dahulu, pakan dari kroto dan jangkrik di rendam terlebih dahulu ke dalam air, agar mudah di cerna oleh burung, karena jangkrik dan kroto yang dalam keadaan kering, bisa membuat burung tersendak.

Jangkrik dan kroto di campurkan kedalam voer, dan berikan air hingga adonan pakan tersebut cair agar mudah di cerna oleh burung.

Setelah burung berumur 2 minggu, adonan pakan dari voer, kroto dan jangkrik di buat kental saja, dan dan selanjutnya ajarkan burung mengkonsumsi pakan dengan cara terpisah, antara kroto, jangkrik, dan voer di simpan di cepuk terpisah dan biarkan burung makan sendiri satu persatu.

Setelah burung berumur 25 – 30 hari, biasanya burung trucukan sudah terbiasa makan pakan voer kering kasar dan voer kering halus sendiri dan burung tidak perlu di berikan lampu penghangat, karena bulunya sudah tumbuh lebat.

  1. Pemasteran Burung Trucukan Anakan

Agar burung mampu ngeroll dengan durasi yang panjang dan memiliki variasi suara kicauan yang di inginkan oleh pemiliknya, maka burung di master dengan menggunakan Mp3 atau burung langsung ketika burung selesai di berikan makanan hingga kenyang  pada saat burung beristirahat siang.

Lihat Juga : Download Masteran Burung Truckan

Biasanya, di waktu istirahat, burung akan lebih mudah menghapal irama kicauan dari indukan, suara burung dan suara Mp3 yang di putar.

Namun, jika ingin memutar suara burung dari Mp3 sebaiknya volumenya sedang dan cukup 3 variasi suara terlebih dahulu agar tidak bingung.

Leave a Comment